Jalur Kopi ”Bergerigi” Di Lereng Telomoyo

By | November 10, 2016

JALUR kereta api berpenampang gerigi, antara Stasiun Jambu dan Stasiun Bedono, di Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, bukan hanya langka karena cuma dimiliki tiga negara di dunia. Rel itu juga jadi saksi jejak sejarah perdagangan hasil bumi di perbukitan Kedu utara. Kini, jalur itu dihidupkan lagi guna memantik wisata sekaligus romansa.

“Tuuuut…tuuuut…tuuuut.” Suara klakson Si Boni, lokomotif uap buatan 1902, membelah sunyi perbukitan kopi, berpayung mendung bulan Oktober.

Belasan bocah berlarian di tepi rel mengiringi lokomotif yg mendorong beberapa gerbong kayu mendekati stasiun kuno Bedono itu. Pekerja kebun dan warga desa berhenti sejenak, melambaikan tangan, memekik girang. Suara klakson itu lama dirindukan.

”Tadi dengar suara kereta uap dari jauh. Saya segera lari, kepengin lihat. Sudah lama enggak lewat sini lagi,” kata Wasriyanto (68), warga Desa Bedono, Kecamatan Jambu. Ia adalah pekerja kebun kopi Banaran, PT Perkebunan Nusantara IX.

Dua lokomotif uap seri B2502 dan B2503 itu sejak 1990-an diberi nama Si Boni dan Si Bobo oleh Kepala Stasiun Ambarawa ketika itu.

Namun, buat penduduk sekitar lereng Gunung Telomoyo, di perbatasan Kabupaten Semarang dan Magelang, kereta uap itu tidak sekadar kereta wisata. Kereta ini puluhan tahun menopang urat nadi perekonomian warga yg sebagian bertani kopi dan cokelat.

Wasriyanto bercerita, sekitar 1960, kereta uap masih mengangkut hasil kopi dari perkebunan Banaran menuju Ambarawa, selalu ke Semarang. Saat itu, jalan Magelang-Semarang belum sebagus sekarang. Anak seusianya acap kali menumpang kereta hingga Ambarawa dulu balik lagi ke Bedono.

Saat mengikuti perjalanan Si Boni dari Stasiun Ambarawa menuju Bedono, Kamis (27/10/2016), tersaji kekayaan alam lereng Telomoyo. Selepas Stasiun Ambarawa, setelah menyusuri permukiman di Desa Ngampin, tersaji hamparan sawah hijau. Di kejauhan tampak puncak Gunung Ungaran dan Gunung Merbabu menjulang.

Memasuki Stasiun Jambu, kereta sempat berhenti bagi langsir lokomotif. Lokomotif yg sebelumnya di depan menarik beberapa kereta kayu bermuatan 100 orang dipindah ke belakang. Posisinya mendorong gerbong karena mulai memasuki jalur menanjak. Lokomotif mulai kembali dipindah ke depan rangkaian ketika turun ke arah Ambarawa.

Dari Stasiun Jambu, kereta berjalan melambat. Bunyi derit roda kereta beradu dengan rel besi, riuh memecah sunyi kebun kopi dan coklat.

Udara beranjak sejuk memasuki lereng Gunung Telomoyo setinggi 1.894 meter di atas permukaan laut (mdpl). Rumpun biji merah kopi menjadi teman perjalanan hingga memasuki Stasiun Bedono, yg dibangun 1873.

Sumber: http://travel.kompas.com